AUTOMOTIVE CONSUMER GUIDANCE

Tekanan Ban Ideal?

Foto : Prasetya Yoga

Kurang Tekanan Angin Bisa Membuat Ban Pecah



Tekanan angin pada ban sering kali disepelekan oleh para pengemudi, padahal  bagian ini memegang peranan penting pada sebuah kendaraan. Banyak kerugian yang akan dialami pengemudi, jika tekanan angin pada ban mobil kurang atau berlebih.

Kenyamanan pun akan terganggu bila tekanan angin tidak sesuai. Faktor keamanan di jalan juga perlu diperhatikan.

Lantas, lebih bahaya mana, berkendara dengan kurang atau kelebihan tekanan angin pada ban?

Iwan Abdurahman, General Repair Service Manager, PT Toyota Astra Motor mengatakan, bila kekurangan tekanan angin pada ban lebih berbahaya karena dapat menyebabkan pecah ban saat mobil melaju.

Menurut analoginya, kondisi ban  dengan balon itu berbeda, jika balon kelebihan angin akan pecah. Ban bisa pecah kalau kelebihan angin, tapi kalau ban diisi dengan tekanan 100 Psi. Paling umum ban hanya diisi angin dalam rentang 32 Psi hingga paling tinggi 40 Psi.

Ban justru bisa pecah kalau kekurangan angin. Ban akan pecah kalau kekurangan angin, karena bidang kontak dengan jalan tidak lagi optimal. Optimalnya seluruh permukaan terkena jalan. Kalau terus dipakai akan menjadi panas, sehingga semakin mengembang dan kawat baja tidak dapat menahan pengembangan pemuaian sehingga bisa pecah.

Komentar

Berita Terkait

car-care

Sabtu, 8 Oktober 2016

Tips Cara Periksa Tekanan Angin Ban Serep

Berikut adalah tips cara periksa tekanan angin ban serep. Pada permukaan ban, terdapat pori-pori yang kerap menyebabkan ban kehilangan tekanan. Lakukan pemeriksaan tekanan angin minimal satu bulan sekali dengan menggunakan alat pengukur tekanan ban

problema

Sabtu, 10 September 2016

Jangan Remehkan Tekanan Angin Ban Serep!

Jangan remehkan tekanan angin ban serep! Ban cadangan alias ban serep seringkali terlupakan perawatannya. Padahal ini adalah ban yang mempunyai peran krusial saat situasi darurat. Nah salah satu yang harus dipantau adalah memeriksa tekanan anginnya